Tingkatan Produk dalam Manajemen Pemasaran

Tingkatan_Produk_dalam_Manajemen_Pemasaran

Dalam merencanakan tawaran ke pasar, pemasar perlu memikirkan lebih tentang 5 tingkatan produk. Itu disebabkan karena setiap tingkatan produk akan memberikan nilai yang berbeda-beda kepada pelanggan.

Produk tidak hanya berbentuk fisik, melainkan juga bisa berbentuk jasa, pengalaman atau gagasan. Produk disini mempunyai makna bahwa segala sesuatu yang dapat ditawarkan ke pasar untuk memuaskan keinginan dan kebutuhan pelanggan.

Baca juga : Menciptakan Nilai dan Menangkap Kembali Nilai dari Pelanggan

Tingkatan pertama adalah manfaat inti (core benefit), tingkatan ini merupakan layanan atau manfaat paling mendasar dari sebuah produk yang dibutuhkan dan diinginkan pelanggan. Sebagai contoh, Andre sedang diluar kota dan tidak mempunyai rumah dikota tersebut, maka Andre membutuhkan penginapan atau hotel untuk istirahat dan tidur. Maka dalam kasus ini, Andre sebagai pelanggan disebut membeli manfaat inti dari produk hotel, yaitu istirahat dan tidur. Saya menyebut manfaat inti ini sebagai tujuan utama dari pembelian produk.

Tingkatan kedua adalah produk dasar (basic product), pada tingkatan ini, pemasar akan berpikir bagaimana cara merubah manfaat inti menjadi produk dasar. Dengan demikian, hotel yang Andre butuhkan tadi meliputi tempat tidur, kamar mandi, handuk, meja tulis, lemari pakaian, dan lain sebagainya. Disini saya menyebutnya sebagai perlengkapan utama dari sebuah produk untuk menambah nilai produk.

Tingkatan ketiga adalah produk yang diharapkan (expected product), tingkatan ini memiliki kondisi yang biasanya diharapkan oleh pelanggan ketika mereka membeli produk. Andre sebagai tamu hotel tentu berharap tempat tidurnya bersih, handuknya bersih, tempatnya tenang, dan lain sebagainya. Rata-rata semua hotel sudah memberikan harapan minimum ini, andre sebagai tamu akan mempertimbangkan lagi hotel mana yang nyaman atau paling murah. 

Tingkatan keempat adalah produk yang ditingkatkan (augmented product), pada tingkatan ini produk diberi nilai tambah yang telah melampaui harapan pelanggan. Biasanya para startup dituntut untuk menemukan nilai tambah mereka, dari nilai tambah akan menghasilkan sesuatu yang menarik untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan. Sebagai contoh, Andre menemukan hotel yang tempatnya tidak terlalu strategis, tetapi mempunyai layanan yang bagus, harga yang murah, menyediakan fasilitas kolam renang, restoran, hotspot area, pemandangan yang indah, dan sebagainya. 

Kunjungi : Jasa Pembuatan Website Custom

Pada tingkatan keempat ini, ada dua hal yang harus diperhatikan pemasar terkait strategi peningkatan produk. Pertama, setiap peningkatan akan membutuhkan biaya. Dan kedua, manfaat yang ditingkatkan akan menjadi manfaat yang diharapkan.

Tingkatan terakhir atau kelima terdapat calon produk (potential product), calon produk merupakan segala kemungkinan peningkatan dan perubahan yang mungkin akan dialami produk atau tawaran pada masa yang akan datang. Disinilah perusahaan-perusahaan mencari cara baru untuk memuaskan pelanggan dan membedakan tawarannya. 

Baca juga : Apa itu Marketing?

Demikian catatan saya hari ini, semoga bisa memberikan manfaat bagi saya pribadi dan bagi pembaca. Jika ada kritik dan saran, mohon bisa disampaikan pada kolom komentar atau halaman Kontak. Terima kasih.

Jika Anda suka jangan lupa untuk bagikan :

You May Also Like

About the Author: khairil

Saya seorang yang sedang belajar digital marketing

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *